KPK Sita Bukti Korupsi Eks Bupati Buru Selatan - Mantik Berita

KPK Sita Bukti Korupsi Eks Bupati Buru Selatan

 249 views (dibaca)

mantik.id, Jakarta – Sebagai lembaga negara, KPK bertugas mencegah dan memberantas korupsi secara optimal, profesional, intensif, dan berkesinambungan, ini terbukti dalam tugas dan kerja KPK. Lima lokasi di daerah Maluku digeledah oleh penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK ) pada Senin 14 Maret 2022.

Lima lokasi yang digeledah tersebut meliputi tiga perusahaan dan dua rumah pihak-pihak yang berkaitan dengan kasus dugaan korupsi yang menjerat mantan Bupati Buru Selatan Tagop Sudarsono Soulisa (TSS).

Penggeledahan dilakukan untuk mencari bukti tambahan terkait kasus dugaan korupsi yang menjerat Tagop Sudarsono Soulisa (TSS). Penyidik berhasil mengamankan sejumlah barang bukti berupa dokumen dan alat elektronik yang diduga berkaitan dengan korupsi Tagop Sudarsono Soulisa.

“Tim penyidik melakukan upaya paksa penggeledahan dibeberapa lokasi di wilayah Maluku yaitu di tiga perusahaan dan dua rumah kediaman yang diduga terkait dengan perkara. Dari lima lokasi ini, tim penyidik menemukan dan mengamankan bukti antara lain terkait dengan dokumen serta alat elektronik,” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri di Jakarta, Selasa (15/3/2022).

Barang bukti yang telah diamankan penyidik tersebut, kata Ali, selanjutnya akan dianalisis lebih lanjut dalam rangka proses penyitaan. “Bukti-bukti ini selanjutnya akan dianalisa untuk kemudian disita dan melengkapi berkas perkara tersangka TSS dkk,” ujarnya.

Diketahui sebelumnya, KPK telah menetapkan mantan Bupati Buru Selatan dua periode Tagop Sudarsono Soulisa (TSS) sebagai tersangka. Dia ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap, gratifikasi, hingga Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Tagop ditetapkan sebagai tersangka KPK bersama dua orang lainnya. Keduanya yakni, orang kepercayaan Tagop, Johny Rynhard Kasman (JRK) dan pihak swasta, Ivana Kwelju (IK). Ketiganya ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan korupsi terkait pengadaan barang dan jasa di Buru Selatan.

Tagop diduga telah menerima fee sedikitnya sekira Rp 10 miliar dari beberapa rekanan yang mengerjakan proyek pengadaan barang dan jasa di Buru Selatan. Ia diduga menerima fee sebesar Rp 10 miliar melalui Johny Rynhard. Uang sebesar Rp 10 miliar itu, salah satunya berasal dari Ivana Kwelju. Berdasarkan hasil penyelidikan dan penyidikan tim KPK, uang sebesar Rp 10 miliar itu diduga telah dialihkan oleh Tagop ke sejumlah aset.

Tagop diduga mencuci uangnya sejumlah Rp 10 miliar dengan membeli aset atas nama orang lain. Hal itu dilakukan Tagop agar aset hasil korupsinya tidak diketahui KPK. Atas perbuatannya, Ivana Kwelju sebagai pemberi suap disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Sedangkan Tagop dan Johny, disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 dan Pasal 12b Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP dan Pasal 3 dan atau 4 UU Nomor 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang. (M-003)

Leave a Reply

Your email address will not be published.